//
you're reading...
Ekonomi Politik, Kerjaan, macem - macem, sain and tek

Gempa Susulan, Masyarakat Mentawai Berlarian ke Arah Bukit


Ini bukti perhitungan yang di gunakan untuk memprediksi mendekati kebenaran seperti yang saya cuplik dari republika pada tulisan sebelum ini. Jadi tidak hanya masyarakat ternyata NEGARA atau pemerintah-pun tidak begitu percaya dengan Ilmuwan Kita sendiri.

Atau pejabatnya gak pernah datang rapat/ baca koran atau memang udang…?

Minggu, 31/10/2010 23:11 WIB
Gempa Susulan, Masyarakat Mentawai Berlarian ke Arah Bukit
Khairul Ikhwan – detikNews

<p>Your browser does not support iframes.</p>

Ilustrasi

Ketua Sinode Gereja Kristen Protestan Mentawai (GKPM) di Kepulauan Mentawai, P Simanjuntak menyatakan, ketika gempa mengguncang sekitar pukul 19.23 WIB, kepanikan terjadi. Masyarakat yang berada di Kecamatan Sikakap, segera menuju perbukitan yang ada di sana.

“Kasus tsunami beberapa hari lalu membuat masyarakat langsung menyelamatkan diri ke perbukitan. Mereka sudah memetik pelajaran dalam penyelamatan diri dari musibah tsunami yang lalu,” kata Simanjuntak melalui telepon dari Mentawai, Minggu malam.

Menurut Simanjuntak, cukup lama juga masyarakat bertahan di perbukitan tersebut. Antara 20 hingga 30 menit. Setelah situasi dirasa sudah aman, mereka kembali turun.

“Ketakutan terhadap tsunami memang masih kuat. Jadi tindakan penyelamatan dirilah yang diutamakan begitu dirasakan adanya guncangan gempa,” tukas Simanjuntak.

Berdasarkan pantauan, kata Simanjuntak, gempa tersebut tidak menyebabkan adanya kerusakan pada bangunan. Hanya ketakutan warga saat gempa itu yang membuat warga sempat panik.

Berdasarkan catatan Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), Gempa terjadi pada Minggu (31/10/2010), sekitar pukul 19.23 WIB. Pusat gempa berada di 3.59 LS-99.74 BT atau 89 kilometer barat daya Pagai Selatan dan 105 kilometer barat daya Pagai Utara, Kepulauan Mentawai. Gempa ini tidak berpotensi menyebabkan terjadinya tsunami.

Sejumlah kawasan ke Kepulauan Mentawai terkena bencana tsunami setelah diguncang gempa berkekuatan 7,2 SR yang terjadi terjadi, Senin (25/10/2010) pukul 21.42 WIB. Data terakhir yang dilansir Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) pada Minggu malam menyebutkan, gempa dan tsunami di Mentawai tersebut menyebabkan 450 orang meninggal, 96 orang, 271, luka berat dan 142 luka ringan 142 orang. Sementara jumlah pengungsian Data pengungsi tidak mengalami perubahan, sebanyak 14.983 jiwa.

Minggu, 31/10/2010 13:30 WIB
Ternyata, Tsunami Mentawai Sudah Diprediksi 9 Bulan Lalu
Fitraya Ramadhanny – detikNews


Foto: Andi (detikcom)
<a href=’http://openx.detik.com/delivery/ck.php?n=a59ecd1b&cb=INSERT_RANDOM_NUMBER_HERE’ target=’_blank’><img src=’http://openx.detik.com/delivery/avw.php?zoneid=24&cb=INSERT_RANDOM_NUMBER_HERE&n=a59ecd1b’ border=’0′ alt=” /></a> 

Jakarta – Gempa dan tsunami yang meluluhlantakkan Mentawai sungguh mengejutkan banyak pihak. Namun ternyata, gempa dan tsunami dahsyat di Mentawai, sudah diprediksi oleh tim ilmuwan Irlandia 9 bulan sebelumnya. Bahkan tim itu pun sudah meminta pemerintah Indonesia waspada.

Prediksi itu dibuat ilmuwan terkemuka John McCloskey, profesor di Institut Riset Sains Lingkungan Hidup di Universitas Ulster, Irlandia Utara. McCloskey terkenal sejak prediksi gempa Sumatera yang cukup akurat di tahun 2005.

Peringatan ini dituangkan dalam surat untuk jurnal Nature Geoscience dan pernah dilansir kantor berita AFP, Senin 18 Januari 2010 silam. McCloskey sudah khawatir akan terjadi gempa di Mentawai.

“Ancaman gempa penyebab tsunami yang dahsyat dengan skala kekuatan lebih dari 8,5 di tambalan Mentawai tidak berkurang. Ada potensi timbulnya korban jiwa sebesar tsunami Samudera Hindia tahun 2004,” demikian peringatan tersebut.

Dikatakan tim itu, bahaya tersebut berasal dari dari penumpukan tekanan yang terus-menerus dalam dua abad terakhir di belahan lempeng Sunda (Sunda Trench), salah satu zona gempa paling mengerikan di dunia, yang berlangsung paralel ke pantai Sumatera bagian barat.

Tidak disebutkan kapan waktu kejadian tersebut. Namun dengan jelas diingatkan bahaya untuk Padang, kota dengan 850 ribu jiwa penduduk yang terletak di wilayah yang berisiko tersebut.

“Ancaman untuk peristiwa itu adalah jelas dan kebutuhan untuk aksi mendesak sangatlah tinggi,” demikian peringatan para ahli seismologi tersebut.

Peringatan ini adalah hasil riset tim McCloskey setelah menganalisa gempa Padang, 30 September 2009 lalu. Bahkan, mereka meminta pemerintah Indonesia bersiap-siap khusus untuk kawasan Mentawai dan Padang.

“Penting sekali bahwa pemerintah Indonesia dengan bantuan komunitas internasional dan organisasi-organisasi nonpemerintah, memastikan bahwa mereka menuntaskan upaya bantuan dan pembangunan tahan gempa usai gempa bumi ini, dan bekerja sama dengan rakyat Padang untuk membantu mereka menyiapkan diri untuk gempa berikutnya,” pungkas mereka.

Gempa dan tsunami pun akhirnya benar-benar terjadi pada Senin 25 Oktober kemarin dengan kekuatan 7,2 Skala Richter (SR), tidak sampai 8,5 SR seperti prediksi McCloskey. Daerah Padang siap dengan pemantau gempa dan tsunami. Namun tidak demikian dengan Mentawai, karena tidak dipasangi pemantau tsunami oleh pemerintah.

Tsunami yang menerjang Mentawai luput dari perhatian dan baru diketahui keesokan harinya. Hingga Minggu (31/10/2010) korban jiwa di Mentawai mencapai 449 orang, 96 orang hilang, 270 orang luka berat, 142 orang luka ringan dan 14.983 orang terpaksa mengungsi.

(fay/vit)
Tetap update informasi di manapun dengan http://m.detik.com dari browser ponsel anda!

About 3setiyanto

Lahir di lereng lawu, Dekat kebun Teh dan Kopi tapi barubelajar cara menikmati Teh dan Kopi

Diskusi

Belum ada komentar.

tinggalkan pesan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog Stats

  • 475,480 hits

my facebook

terbanyak dibaca

%d blogger menyukai ini: